Rabu, 8 Julai 2009

pengalaman mengajar erti kedewasaan...


Jika anda bersedih,mungkin ini dapat membantu:

Ibnu abbas buta,& untuk menghibur hati dia berkata:

jika Allah sudah mengambil cahaya dari kedua-dua mataku

tetapi di dalam nurani & hatiku masih ada cahaya

Hatiku cerdik & akalku tidaklah bengkok

dimulutku ada yang tajam seperti pedang terhunus.


ketika saudara Duraid,Abdullah meninggal dunia;

Duraid berkata:Aku sudah memukul kuda kerananya hingga sedemikian

rupa hingga nampak padaku warna hitam yang pekat

Pukulan seseorang yang membela saudaranya

namun dia tahu bahawa manusia tidak akan kekal

Aku rendahkan emosiku sebab aku tidak mengatakan padanya

engkau bohong dan aku tidak bakhil atas apa yang ada di genggamanku


imam syafie berkata:

Biarkanlah hari-hari melakukan apa yang dia mahudan relakan jiwamu

jika qadha sudah ditetapkan

Jika qafha sudah turun di tanah suatu kaum

maka tidak ada yang sanggup mencegahnya,

tidak juga bumi dan langit.


Abul atahiyyah berkata:

Berapa kali sesuatu yang engkau benci datang mengunjungimu

yang Allah turunkan namun engkau tidak menyukainya?

Berapa kali kita takut akan kematian,

namun ternyata kematian tidak kunjung tiba?

Berapa kali kita menyangka bahawa apa yang datang kepada kita

adalah satu ketentuan dan akhir dari segalanya,

namun ternyata itu malah semangat baru,

kekuatan dan keselamatan?

Berapa kali kita merasa bahawa jalan yang kita lalui menyepit kita,

tali yang kita pegang putus,dan bentangkan

cakerawala yang ada di depan mata kita

tiba-tiba menjadi gelap,namun ternyata yang berlaku adalah kemenangan,

bantuan,kebaikan dan khabar baik?"katakanlah:


"Allah menyelamatkan kamu dari bencana itu & dari pelbagai kesusahan"

(surah Al-An`am:64)


Ini adalah pendapat saya pula,jawapan ada ditangan anda.Adakah apabila anda menangis & bersedih,anda mendapat apa yang anda mahukan?Adakah anda tidak percaya pada Rukun Iman ke 6(percaya pada qada & qadar)Adakah anda boleh dikatakan orang beriman selagi tidak diujiNya?Adakah anda dapat membuat pilihan antara dunia & akhirat,yang mana anda mahu?Adakah anda tidak melihat pengajaran dari kisah para Anbia` & sahabat?Adakah mereka tidak diuji?Apabila anda diuji,katakanlah...





cukuplah bagiku Allah Kita milik Allah &

akan kembali padanya..

ingatlah Allah,

maka hati-hati akan menjadi tenang...



Ku harap KAU berikanlah kepadaku

kekuatan untuk

meneruskan perjuanganku

yang masih bersisa ini,

KAU bantulah aku,

jangan KAU biarkan aku

bertatih sendirian dalam

mencari sebuah kekuatan..

DEMI SEBUAH CITA-CITA..TABAHLAH DUHAI HATI...

Semalam aku kelukaan, kecewa kehampaan,

mencalar ketabahan,

mimpi yang sering ku harapkan, menjadi kenyataan,

namun tak kesampaian.


Allah…

Inginku hentikan langkah ini,

bagaikan tak mampu untuk ku bertahan,

semangat tenggelam,

lemah daya,

haruskah aku mengalah,

namun jiwaku berbisik,

inilah dugaan.
Dan langkahku kini terbuka,

pada hikmah dugaan, [

uji keimanan (menguji keimanan),

tak dilontarkanNya ujian, di luar kekuatan,

setiap diri insan.


Allah…

Pimpinlah diriku,

tuk bangkit semula, meneruskan langkah,

perjuangan ini,

cekalkan hati dan semangatku

, kurniakan ketabahan,

agar mimpi jadi nyata,

padaMu ku meminta.


Daku mohon agung kudratMu,

wahai Tuhan yang satu,

segalanya dariMu.


Lagu : Bazli

Lirik : Bazli & Atie

Tiada ulasan:

Catat Ulasan