Khamis, 20 Mei 2010

~man ana~

Diriku bukanlah Khadijah,

Yang begitu sempurna peribadinya,

Agung cintanya kepada ALLAH dan Rasulullah,

Diperjuangkan hartanya fisabilillah,

Bukan pula Aisya Humaira’,

Isteri yang bijak bestari lagi faqihah,

Serikandi islam yang teguh keimanannya,

Ummul Mukminin gelaran ternama,

Peniup semangat suami tercinta…

Bukan juga penghulu wanita syurga,

Puteri Rasulullah Siti Fatimah,

Akur setiap perintah suami juga ayah,

Harta duniawi tidak dipeduli,

Tak pernah dipinta,dituntut jauh sekali,

Bukan pula Hajar,

Yang begitu setia dalam sengsara,

Yang pengharapannya hanya pada Allah,

Ditinggal suami akur tanpa bantah,

Saat ujian datang menimpa,

Ketabahan diuji kali kedua,

Anak kesayangan hendak disembelih bapanya,

Bukan khaulah wanita bestari lagi berani,

Berhadapan Rasulullah meminta fatwa,

Doanya di dengari Allah langit ke tujuh,

Begitu besar perhatian Allah tertumpu padanya,

Pabila turun wahyu surah Al-Mujadalah,

Bukan pula Asma

Puteri kesayangan Abu Bakar,

Wanita pemurah Dzatun Nithaqin,

Hijrah pertama menyaksikan pengorbanannya,

Tak pernah bosan mendoakannya anaknya,

Darinya lahir generasi berkualiti,

siap berjuang membela syahadah,

Akan cemburukah bidadari syurga kepadaku?

Diriku hanya seorang muslimat yang biasa,malah terlalu biasa…

Wanita akhir zaman yang berusaha

Untuk menjadi solehah,

Menjana kecemerlangan ummah dengan mata pena,

Yang pasti……..

Aku bukan perempuan Melayu terakhir………

~LA TANQUSHUHA YA MUSLIMAH~…………..(“,)…

Hidup di dunia terlalu byk mehnahnya……

Teruskan usaha untuk mencari makna “man ana fi nafs”…..

sekali diri melangkah…akan terus melangkah,

langkah 1,2,3…….one,two,three…..wahid,ithnani,thalathah……

setipa derap langkah bermula dengan ,

satu kalimah “bismillahirrahmanirrahim”….

Tiada ulasan:

Catat Ulasan