Ahad, 3 Oktober 2010

~TeNaNgKaNlAh hAtiKU~


PadaMu kuberserah andai pengorbanan itu mahar keredhaan krn saat Kau hadirkn pertemuan, telahku redha utk sbuah perpisahan..Kalau kehadiran dianggap mnyusahkn, moga pemergian mnghembuskan ketenangan. Bila benih subur krn ukhuwah, biar jatuh gugur dlm mahabbah. Krn daun yg jatuh takkan sekali-kali membenci angin. & amankan...lah hatimu dgn janjiNya :"..Dan sekali-kali tidaklah Rabb-mu menganiaya hamba-hambaNya." Fussilat:46

~sedikit perkongsian diri buat diri yang makin hilang keyakinan diri~

Selagi dinamakan manusia, kita mempunyai perasaan suka mengasihi dan dikasihi. Memang adat kehidupan bahawa kasih cinta didahului dengan berasa rindu, namun jangan pula rindu berlebihan.

Kerinduan kepada kekasih, sering kali membekaskan duka, penyakit menyebabkan kelemahan hati.

Kita sebenarnya berperang dengan perasaan. Namun, seorang Muslim akan terasa nikmat jika dapat menjauhi keluhan, kesedihan dan kerinduan ini.

Ibnu Qayyim memberikan terapi mujarab mengenai masalah rindu.

Sebelum itu beliau memberikan sebab mengapa rasa rindu berlebihan terjadi. Antaranya: Hati tidak terisi oleh rasa cinta, syukur, zikir dan ibadah kepada Allah sebaliknya membiarkan mata meliar. Pandangan dan renungan mata adalah jalan membawa kepada kesedihan dan keresahan.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

"Pandangan mata itu satu daripada sekian banyak anak panah iblis."

Setiap penyakit ada ubatnya. Ubat yang terbaik adalah meneguk daripada pengajaran Al-Quran seperti firman Allah yang bermaksud:

"Demikianlah supaya kami memalingkan daripadanya kemungkaran dan kekejian. Sesungguhnya Yusuf itu termasuk hamba kami yang terpilih." (Surah Yusuf, ayat ke-24)

Berikut adalah beberapa tips yang ingin dikongsikan bersama :

Ikhlas kepada Allah.

Ikhlas adalah ubat penyakit rindu. Ikhlas kepada Allah bermakna selalu berusaha berada di pintu ibadah dan memohon kesembuhan daripada Allah. Jika kita ikhlas kepada Allah, Allah akan menolong kita daripada penyakit kerinduan melalui cara tidak pernah terdetik di hati.

Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah mengatakan:

"Sungguh jika hati telah berasakan manisnya ibadah kepada Allah dan ikhlas kepada-Nya, nescaya ia tidak akan menjumpai hal lain yang lebih manis, indah, nikmat dan baik daripada Allah. Manusia tidak akan meninggalkan sesuatu dicintainya, melainkan selepas memperoleh kekasih lain yang lebih dicintainya.

Doa mengundang sikap, rasa fakir dan rendah diri di hadapan Allah.

Oleh itu doa adalah salah satu bentuk ibadah yang agung. Ketika kita berada dalam kesempitan, kita bersungguh-sungguh dalam berdoa, berasakan Allah amat dekat mendengarkan rayuan.

Mengurus mata dan pandangan.

Pandangan yang berulang-ulang adalah suis penting menyalakan api rindu. Orang yang memandang dengan sepintas lalu jarang berasakan hati terusik dan jatuh.

Ibnu Qayyim menyatakan:

"Orang berakal tidak mudah tergelincir jatuh hati dan rindu, dia tidak tertimpa pelbagai kerosakan. Barang siapa yang terjun ke dalamnya maka ia termasuk orang yang menzalimi diri sendiri, tertipu dan akhirnya binasa. Jika dia tidak melakukan pandangan berkali-kali terhadap orang yang dikagumi dan usahanya itu meragut benang asmara, pastilah asmara tidak akan kukuh mencengkam jiwanya."

Bernikah dan membina rumah tangga adalah langkah paling baik.

Inilah ubat rindu paling baik. Tidak semestinya bernikah dengan orang yang kita kagumi. Meskipun pernikahan itu dilangsungkan tidak dengan orang dicintai dan diidamkan.

CINTA TAHAJJUD: Bila hati merasakan pergantungan secara total hanyalah kepada Allah Tuhan yg menjemput kita menumpang duniaNya.. bila hati ingin meluahkan rasa, ingin berbicara tentang hajat2 yg menjengah di dada, tanda penghambaan pada Tuhan al-Wadud lagi al-Lathif (Maha Pencinta lagi Maha Halus), nescaya jisim akan bingkas bangun dalam linangan air mata, bergegas ingin menerpa Tuhan Penciptanya yg sentiasa di jiwa.
Jangan terlalu susah hati dengan urusan dunia. Akhirat itu lebih utama dan hidup di sana lebih lama dan kekal selamanya.
Jangan mempertikaikan kenapa ISLAM itu berkata JANGAN. Sebab semuanya untuk keselamatan kita.
ALLAH lebih tahu apa yang terbaik untuk hamba ciptaanNya. =)
~Jika terasa tidak mampu menghadapi kemungkinan2 yang mendatang,usah "berani" untuk mencuba,namun...jika sudah "terjerat"...ketahuilah Allah ingin menguji sejauhmana iman di dada...dan yang paling penting.....Allah ingin kita sebagai hamba sujud dan meminta kepadaNYA,Kadang-kadang kita lupa,kadang2 kita sedikit alpa....mungkin inilah peringatan yang ingin disampaikan kepada kita...cume caranya sahaja yang berlainan,hiduplah dengan redha dan pasrah dengan ketentuan Ilahi,dekatkan diri dengan Allah,sentiasa solat malam dan yang paling penting jangan dilupai kitab suci AL-QURAN kerana di dalamnya terdapat "penawar" yang bisa meneutralkan hati yang kian rapuh~

Tiada ulasan:

Catat Ulasan