Selasa, 21 Disember 2010

1 tujuan...1 maksud...1 persamaan...



Diam-diam ubi berisi,

Diam utk mencari keinginan,

Hati yang kosong perlu diisi,

Diisi dengan sebuah ketenangan..

~pantun yg terlakar scr tak sengaja~....


Ku akui diri ini
Hamba yang mungkir pada janji-janji
Jadikanlah taubat ini yang sejati
PadaMu Ilahi

Ya Allah, ampunkanlah dosa-dosaku
Ya Allah, redhakanlah kehidupanku
Moga terhapus penghijab kalbu
Antara Kau dan aku

~KeredhaanMU~..IN-TEAM

Jangan difikir derita akan berpanjangan
Kelak akan membawa putus asa pada tuhan
Ingatlah biasanya kabus tak berpanjangan
Setelah kabus berlalu pasti cerah kembali

Ujian adalah tarbiyah dari Allah
Apakah kita kan sabar ataupun sebaliknya

Kesenangan yang datang selepas kesusahan
Semuanya adalah nikmat dari tuhan

~sketsa kehidupan~…THE ZIKR

Berikan daku kesempatan
Menebus kesalahan
Lantaran dosa dan noda
Dan sengaja melupakanmu
Hadirkan damai
Sebelum di hujung nafasku

Oh Tuhan
Berikan daku petunjuk-Mu
Untuk ku meniti ke jalan redha-Mu
Izinkan daku mengulangi
Janji-janji yang baru
Taubat nasuha setulus untuk-Mu
Oh Tuhan

~Jika terakhir buatku~…SAUJANA

Semalam sudah sampai ke penghujungnya…

kisah 1000 duka,ku harap sudah berlalu..

tak ingin lagi ku ulangi kembali..

gerak dosa menghiris hati…

Tuhan dosaku menggunung tinggi..

tp rahmatMU,melangit luas..

harga selautan syukurku..

hanyalah setitis nikmatMU di bumi..

tuhan…walau taubat seringku ukir..

namun pengampunanMU tak pernah bertepi..

BILA SELANGKAH KU RAPAT PADAMU,

1000 LANGKAH KAU RAPAT PADAKU…..

Mengemis kasih~The Zikr~.

p/s:Setiap bait-bait yang terukir benar-benar memberi “kesan” di hati sy…hamba yang tak sunyi dari melakukan dosa ini….hamba yang kian “jauh” namun DIA semakin “dekat”….

~jalan kebenaran tak akan sunyi,ada ujian yang bakal melanda ada perangkap yang menunggu mangsa…akan kuatkah kaki yang melangkah bila di sapa duri yang menanti?,akan kaburkah mata yang akan menatap pada debu yang pastikan hinggap?~

INGATLAH!!!!......


Dalam kita melangkah, terkadang diuji dengan ujian yang terasa berat. Hingga kita terduduk menangis. Peritnya terasa tetapi ketahuilah, dan renungilah dalam diri kerana; mungkin air mata itu hadir kerana DIA mahu menjahit sejadah iman yang kian terkoyak lantaran ada langkah-langkah yang tersasar.



Ya Tuhanku, sungguh aku berlindung kepada-Mu dari memohon sesuatu yang aku tidak mengetahui hakikatnya. Dan sekiranya Engkau tidak memberi ampunan serta tidak menaruh belas kasihan kepadaku, niscaya aku akan termasuk golongan orang-orang yang merugi."

(Hud:47)



Tiada ulasan:

Catat Ulasan