Jumaat, 17 Disember 2010

~Alhamdulillah...syukri ilallah~


إنما عبد الله من يرضيه ما يرضي الله ويسخطه ما يسخط الله ويحب ما أحب الله و رسوله,
ويبغض ما أبغض الله و رسوله ويوالي أولياء الله و يعادي أعداء الله تعالي, وهذا هو الذي استكمل الإيمان

Sesungguhnya hamba Allah itu ialah orang yang meredho'i apa yang diredho'i Allah dan marah dengan apa yang Allah marah dan mengasihi apa yang dikasihi Allah dan Rasul-Nya, dan membenci apa yang dibenci Allah dan Rasul-Nya, dan berteman dengan teman-teman dari Allah dan memusuhi musuh-musuh Allah swt,dan inilah iman yang telah disempurnakan

Bukankah tuhan ciptakan malam....untuk beradu menanti siang...
Bukankah tuhan titiskan hujan...menanti limpah kemarau panjang...


Dalam perjalanan hidup ini seringkali kita merasa kecewa. Kecewa sekali. Sesuatu yang luput dari genggaman, keinginan yang tidak tercapai dan kenyataan yang tidak sesuai dengan harapan.

Dan sungguh sangat beruntung andai dalam saat-saat tergoncangnya jiwa, masih ada setitik cahaya dalam kalbu untuk merenungi kebenaran. Masih ada kekuatan untuk melangkahkan kaki menuju majlis-majlis ilmu dan majlis-majlis zikir yang akan memberikan ketenteraman jiwa.

Hidup ini ibarat belantara. Tempat kita mengejar pelbagai keinginan dan impian. Dan memang manusia diciptakan mempunyai kehendak serta mempunyai keinginan. Tetapi bukan semua yang kita inginkan dapat dicapai. Sesungguhnya tidak mudah menyedari bahawa apa yang bukan menjadi hak kita tak perlu kita tangisi. Banyak orang yang tidak sedar bahawa hidup ini tidak punya satu hukum: harus berjaya, harus bahagia atau harus-harus yang lain.

Betapa banyak orang yang berjaya tetapi lupa bahawa hakikatnya semua itu pemberian Allah sehingga membuatnya sombong dan bertindak sewenang-wenangnya. Begitu juga kegagalan sering tidak dihadapi dengan betul. Padahal dimensi tauhid dari kegagalan adalah tidak tercapainya apa yang memang bukan hak kita. Padahal hakikat kegagalan adalah tidak terengkuhnya apa yang memang bukan hak kita.

Apa yang memang menjadi milik kita di dunia, samada rezeki, jawatan atau kedudukan, pasti Allah akan berikan. Tetapi apa yang memang bukan milik kita, kita tidak akan mampu miliki; walaupun ia nyaris menghampiri kita atau meskipun kita bermati-matian berusaha mendapatkannya.

"Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Luh Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berdukacita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.." (Surah Al-Hadid: 22-23)


p/s:Istirehat bagi seseorang mukmin itu ialah kelalaian..waktu yang luang adalah pembunuh dan pengangguran adalah kebatilan.Dan kebanyakkan manusia yang besusah hati,bersedih dan kegelisahan adalah manusia yang tiada dalam pekerjaan.Adapun manfaat yang mereka perolehi adalah sekadar khabar angin dan angan-angan yang tidak berguna.Itulah keuntungan juga yang diraih oleh mereka yang tidak mengerjakan amalan yang bermakna dan berbuahkan pahala.

Oleh itu,bergeraklah dan bekerjalah,berlatihlah dan kajilah sesuatu,bacalah Al-Quran dan bertasbihlah,tulislah sesuatu dan kunjungilah sahabat-sahabat.Manfaatkanlah waktu dengan sebaiknya jangan biarkan sedetik pun waktu sia-sia...Peringatan!!!Sehari waktu anda dibiarkan kosong tanpa sebarang kegiatan,nescaya kesedihan,kedukaan dan kecemasan dan keraguan akan mudah menyelinap di dalam tubuh anda.Dan apabila berlaku demikian,maka anda akan menjadi lapangan permainan syaitan....

Bacalah surah al-Asr dan hayatilah setiap bait-bait yang terkandung...Insya Allah segalanya akan dipermudahkan oleh Allah..kerana...

“Siapa yang bertawakal kepada Allah, nescaya Allah mencukupinya.” (At-Talaq : 3)


Tiada ulasan:

Catat Ulasan