Selasa, 25 Januari 2011

NuKiLaN BuAt teMaN






Sesekali berpantun:

Bersama sahabat bersuka ria,
Bersuka ria di pantai Melaka,
Pertemuan melakar ceria,
Perpisahan membuah duka.


Dalam dunia ini,kita tidak punyai sesiapa,

Kecuali diri sendiri,tetapi…

Dalam kita bersendirian,

Kita beruntung kerana MEMPUNYAI SEORANG SAHABAT

YANG MEMAHAMI KITA…

sebagaimana kita mengharapkan keikhlasan,

dan kejujuran seorang sahabat…

begitulah jua dia,

tapi kita sering terlupa akan hal itu,

Cuma mengambil kira tentang harapan dan perasaan kita,

Kita rasa dikhianati bila dia tidak menepati janji,

Kita tidak memberi dia peluang,

Untuk menerangkan keadaannya,

Bagi kita,itu alasannya utk menutup kesilapan dan membela diri.

Kita juga pernah membiarkan dia ternanti-nanti,

kerana kita juga ada janji yg tidak ditepati,

Kita beri beribu alasan memaksa dia terima alasan kita,

Waktu itu terfikirkah kita tentang perasaannya?..

Seperti kita…

Dia juga tahu rasa kecewa..tetapi kita sering terlupa,

Untungnya mempunyai seorang sahabat yang memahami,

Yang selalu berada di sisi,

Pada waktu kita memerlukannya,

Dia mendengar luahan perasaan kita,

Segala rasa kecewa dan ketakutan,

Harapan dan impian juga kita luahkan,

Dia memberi jalan sebagai laluan penyelesaian masalah,

Selalunya kita asyik menceritakan tentang diri kita,

Hingga kadang-kadang kita terlupa,

Sahabat kita juga ada cerita yang ingin dikongsi,

Bersama kita.

Pernahkah kita memberi peluang kepadanya

Untuk menceritakan kebimbangan dan rasa takutnya,

Pernahkah menenangkan dia sebagaimana dia pernah menyabarkan kita?

Ikhlaskah kita mendengar tentang kejayaan dan berita gembiranya?

Mampukah kita menjadi sumber kekuatannya sepertimana dia meniup semangat .

Setiap kali kita rasa kecewa dan menyerah kalah?

Dapatkah kita yakinkan bahawa kita boleh dipercayai?

Kita boleh dijadikan tempat utk bersandar,

bila terasa lemah agar tidak rebah?

Bolehkah kita menjadi bahu untuk dia menyandar harapan?

Sesekali jadilah sahabat yg mendengar dari yang bercerita…

Ambillah masa untuk memahami hati dan perasaan sahabat,

Kerana dia juga seorang manusia?

Dia juga ada rasa takut ,ada rasa bimbang,sedih dan kecewa,

Dia juga ada kelemahan,dan memerlukan seorang sahabat.

Sebagai kekuatan,jadilah kita sahabatnya itu,

Kita selalu melihat dia ketawa,

Tetapi mungkin sebenarnya dia tidak setabah yang dia sangka,

Disebalik senyumannya,

Mungkin byk cerita sedih yang ingin diluahkan,

Disebalik kesenangannya mungkin tersimpan seribu kekalutan,

Kita tidak tahu,

Tetapi jika kita cuba jadi sahabat sepertinya,

Mungkin kita akan tahu,

DAMAINYA SEBUAH PERSAHABATAN..

Jika saling memahami,

Marilah wahai sahabat2 tersayang..

Kita semai sinar kasih sayang dihati ini,


RENUNGILAH…

Hargailah sebuah persahabatan kerana...

disebaliknya tersimpul segala-galanya,

Satu-satunya cara utk kita memperolehi kasih sayang,

Ialah JANGAN MENUNTUT agar kita DICINTAI,

Tetapi mulailah memberi kasih sayang,

Kepada org lain tanpa MENGHARAPKAN BALASAN,

ORANG YANG MENUNJUKKAN KEBAIKAN ADALAH

SAHABAT YANG BAIK,

DAN ORANG YANG MENUNJUKKAN KESALAHAN ,

ADALAH SAHABAT PALING BAIK,

Jika kamu tak mahu kehilangan insan yang menyayangimu,

Dengan kekecewaan,

Hargailah kehadirannya dengan keberkatan dan kasih sayang…(~__^)







Berpisah jasad sudah ketentuan,
Biarkan ia subur dalam ukhuwah,
Bisikan doa sebagai laluan,
Di dalam nukilan kini terluah.

P/S:

Dari A’isyah r.a ,nabi s.a.w bersabda:Orang yang paling dibenci oleh Allah adalah orang yang sukakan permusuhan.

(Riwayat Al-Bukhari)

Bandingan orang mukmin dalam berkasih sayang,bekerjasama seperti satu jasad.Apabila ada anggota yang sakit,seluruh jasadnya berasa sakit,panas dan berjaga malam.

(riwayat Al-Bukhari)





Dan aku…masih di sini,
Terus mendaki..
Puncak tertinggi hidupku,
Dan aku…
Terus menanti…
Saat yang manis,
Akan berulang kembali…
Sahabat…
~DEVOTEES-SAHABATKU~

Tiada ulasan:

Catat Ulasan