Jumaat, 21 Januari 2011

~SeKiLaS PaNdAnGaN….CheCk……~


Tidak berguna adanya mata andai tidak dapat melihat, tak guna adanya hati kalau tak tahu menilai. Nilailah hati itu dengan teliti sebelum pergi mengundur diri kerana segalanya bermula dengan niat yang bertempat di hati.

Dunia ini diibaratkan sebuah medan pertempuran…Di suatu saat kita kan menang,dan di suatu saat kita kan kalah,namun kalah biarkan kalah yang digelar “syahid” bukan kalah dengan istilah “mati katak” yang tak membawa apa-apa makna….Di saat kita berada di puncak kemenangan,JANGAN sesekali di lupa pada YANG MEMBERI KEMENANGAN itu…tanpaNYA kita takkan menang….TAPI sudah menjadi aturan dunia yang menang takkan sentiasa menang…sesekali akan “terjatuh” jua…betul tak????....saya ingin memetik kata-kata motivasi yang pernah saya dengar …NIKMAT itu sesekali,namun bersyukur perlu sentiasa….


Hurm…tajuk entri saya kali ini sepertimana yang saya tulis diatas …”Sekilas pandangan…Check”…erm…ape ye???


kali ni kita bicara tentang UJIAN….exam ke?...kalau student tiap-tiap sem,tidak dapat tidak ,akan hadapi exam semester…cumanya exam yang ingin diutarakan bukanlah exam peperiksaan tapi “exam” dalam “kehidupan”…..hurm…..


Exam hidup ataupun ujian hidup ini diibaratkan sebuah adat pertandingan…ada yang menang dan ada yang kalah,Untuk si pemenang..TAHNIAH diucapkan kerana dapat melepasinya dengan baik,tingkatkan prestasi dan teruskan menggilap kemenangan agar terus menjadi JUARA…..Bagaimana yang kalah pula????....sedih itu pasti,kecewa itu mesti…TAPI….JANGAN sesekali menganggap diri kalah untuk selamanya….Bahkan jadikan kekalahan itu untuk kita memperbaiki diri dan kumpulkan kekuatan yang baru untuk terus bangkit…tidakkah sesuatu kekalahan itu akan mengajar kita sesuatu yang berharga????...


Okey2….sabar dulu…izinkan saya bernafas untuk tenang seketika…


Ingin saya kongsi satu pepatah arab”

انت بالنفس لا بالجسم انسان

Anta binnafsi la biljismi insan


Penerangan dari pepatah arab tersebut:Beza manusia dan binatang ialah manusia dikurniakan AKAL dan JIWA.Kalau nilai manusia pada badannya,maka apa bezanya dengan binatang tadi.JADI,insannya seorang insan adalah insan kerana jiwanya,JIWA pula termasuk akal dan akhlaknya.


Akal dan jiwa dua aset berharga yang Allah bagi kat manusia ni,HARGAINYA sebaik mungkin!!!....tidakkah jika kita melakukan tindakan tanpa meletakkan fikiran diawalnya dikatakan kita ini persis binatang yang tiada otak…oh,maaf sedikit kasar…bukan berniat nak menutur kata yang kasar tapi itulah sebaik-baik pengibaratan yang saya boleh lakukan.


Apa kaitannya dengan ujian,hati dan jiwa???


Di sini ingin sekali saya tegaskan…JANGAN sesekali mengambil jalan salah tatkala dilanda ujian,kelak akan memakan diri….


Ingin sekali saya memetik kata-kata Saidina Umar Al-khattab:

“Jika aku mendapat ujian duniawi,aku bersyukur kerana terdapat padanya nikmat.Pertama,ujian itu tidak ada kaitan dengan agama.Kedua,ia tidak besar berbanding dengan ujian agama.Ketiga,aku akan mendapat keredhaanNYA dengan ujian ini,Keempat aku mengharapkan pahala daripada-Nya”


Hidup ini penuh dgn ujian. Memang perit dan pedih utk menghadapinya. Tapi kita kena faham konsep "ujian" di dalam perspektif Islam. Kerana sekiranya kita tidak faham dengan jelas, kita akan cepat putus asa, kecewa dan lebih membahayakan apabila kita buruk sangka terhadap Allah SWT. Jadi, bagaimana ingin memujuk hati yg sedang berduka lara itu Pujuklah dengan berzikir dan mengingati Allah... .dan bacalah Al Quran... sesungguhnya, byklah sudah isi2 yg tersingkap dan jawapan ada di dalamnya...


Allah menguji manusia yang beriman padanya dengan pelbagai cara,Nabi bersabda:

Tidak ada satu musibah pun yang akan menimpa keatas seorang muslim,samada kepenatan,sakit yang kronik,kerisauan,kesedihan,sebarang kesakitan dan kemurungan sehingga duri yang terkena dibadannya melainkan ia akan menjadi baginya terhapus dari dosa-dosa”

(Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Setiap persoalan ada jawapannya,ayuh..kita selongkar satu persatu:


KENAPA AKU DIUJI?

Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji org2 yg sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui org2 yg benar dan sesungguhnya Dia mengetahui org2 yg dusta."(Surah Al-Ankabut ayat 2-3)


KENAPA AKU TAK DAPAT APA YANG AKU NAK???~begitu tertekan nampaknya~~sabar!!

Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.(Surah Al-Baqarah ayat 216)


KENAPA UJIAN SEBERAT INI?~berat ke??~


Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya.(Surah Al-Baqarah ayat:286)


RASA FRUST???kasih terhenti dipertengahan jalan??..~usah MENCARI tapi teruskan MENJADI,itu kan lebih baik~


Jgnlah kamu bersikap lemah, dan jgnlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah org2 yg paling tinggi darjatnya, jika kamu org2 yg beriman.(Surah Al-Imran ayat 139)


BAGAIMANA HARUS AKU HADAPINYA???


Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan).

(Surah Al-Imran ayat:200)


Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk (Surah Al-Baqarah ayat 45)


APA NATIJAHNYA AKU DIUJI?...


Duhai sahabatku……


Sesungguhnya Allah telah membeli dr org2 mu'min, diri, harta mereka dengan memberikan syurga utk mereka... ..(Surah At-Taubah ayat 111)


Terus diasak persoalan….Tolong jawab,pada SIAPA HARUS AKU BERHARAP??...


Lupakah kamu pada tuhan Rabbul izzati…yang menciptakan kita dan mematikan kita???....

Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain drNya. Hanya kepadaNya aku bertawakkal.(Surah At-Taubah ayat 129 )


Arghh….AKU DAH TAK DAPAT BERTAHAN LAGI!!!!!


sahabatku….

…Dan barangsiapa yang berpaling daripada peringatanKU,maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit(surah Thaha:124)

Setiap persoalan tersebut ada jawapannya…


Abu Al-Ittahiyyah berkata:

Betapa seorang hidupnya terancam,

Namun Allah sentiasa menjaganya,

Dan memberi yang terbaik untukmu,

Masih sahaja engkau membenci segala keputusan-NYA????


Saya belum habis bicara lagi sahabat….

Jom kita renung beberapa sejarawan islam…


Kisah 1:

Umar mengatakan:”Inilah aku,Tidak pernah aku menuntut,malah aku menikmati apa yang telah ditetapkan dalam qadha’”

Ertinya Saidina Umar sangat bahagia menghadapi qadha’ dan qadar Allah,baik yang manis mahupun baik.


Kisah 2:

Abu Dzuhaib al-Hudzli pernah kehilangan 8 orang anaknya kerana wabak penyakit taun,Apakah reaksinya??Dia tetap beriman,berserah diri,dan tunduk kepada Qadha Tuhannya seraya berkata:

Kepada orang yang suka mencela.

Sungguh aku tidak pernah menyerah,

Atas perjalanan waktu,

Jika harapan dan impian sudah menggenggam,

Dan mengajar jalan hidupmu,

Tak akan bermanfaat lagi,

jalan yang ampuh,


Firman Allah Subhanahu Wa Taa’la:

Tidak ada satu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan izin Allah...(At-Taghabun:11)


Kisah 3

Ibnu Abbas kehilangan pandangannya(buta) tapi dia berkata sambil menghibur dirinya:


Jika Allah telah mengambil sinar

Dari redha mataku

Masih bersisa di hati dan sanubariku

Cahaya yang lain

Aku masih dianugerahi hati yang cerdas

Sang aqal yang tidak menyimpang

Sedang lisanku dibuat tajam

Bagaikan pedang menyambar


~indahkan kata-kata diatas,saya benar-benar terpaut dengan setiap butir bicara Ibnu Abbas~

Demikian Ibnu Abbas menghiburkan dirinya dengan mengingat berbagai nikmat yang terdapat pada dirinya,meskipun kehilangan sedikit nikmat.


Kisah 4


Abdullah bin Ash-Shammah saudara Duraid telah terbunuh.Maka Duraid pun menghiburkan dirinya setelah menyedari bahawa dirinya telah membela saudaranya itu sekuat tenaganya.Namun,tidak ada jalan menghindari takdir.Saat kematian saudaranya,Abdullah,DURAID berkata:


Aku serang kuda hingga lari terbirit-birit

Meski aku berlari di tengah gelita malam,

Aku bersedih dan cuba menghiburkan hati,

Saat salah seorang saudara mati dan menjadi sedar diri,

Bahawa tiada yang kekal hidup di dunia,

Aku cuba menahan diri,

Untuk tidak berkata kepadanya,

Bahawa anda berdusta,

Dan aku pun tidak kikir

Menyembunyikan apa yang kumiliki.


Diriwayatkan dari Imam Syafi’i bahawa beliau pernah memberi nasihat dan ,menghibur orang-orang yang ditipa musibah:


Lupakanlah hari-hari yang lalu,

Dan kerjakan apa yang kau suka,

Dan siapkan diri saat qadha’ telah bertindak

Jika qadha’ telah turun pada suatu kaum

Tidak ada bumi dan langit

Yang mampu menolaknya.


Betapa kita sering takut kepada kematian,namun ternyata kematian tidak kunjung tiba.

Betapa sering kita mengira bahawa apa yang datang kepada kita adalah sebuah ketentuan dan akhir dari segalanya,namun ternyata sebaliknya.

Sesiapa yang menyedari bahawa Allah berkuasa atas segala urusannya,mengapa mesti takut kepada kekuasaan dan perintah orang lain?Bagaimana mungkin orang sedar bahawa segala sesuatu itu berada di bawah kekuasaan Allah,akan takut di bawah kekuasaan-NYA?Orang yang takut kepada Allah,mengapa harus takut kepada selain Allah.


Bukankah tuhan telah berfirman:

...janganlah kamu takut kepada mereka,tetapi takutlah kepadaKU...(Al-Imran:175)

Empat kisah yang telah saya sedut dari buku la tahzan karya Dr.Aidh Abdullah Al-Qarni edisi 2,telah membuka mata saya untuk melihat betapa hebatnya mereka ini dalam menghadapi ujian yang Allah berikan kepada mereka....


Cuba koreksi diri kita,sejenak...


Di sini saya ada sesuatu yang ingin dikongsikan...sama-sama kita amalkan...insya Allah...hilang resah.hilang gelisah....hadir ketenangan...


Barang siapa hafal tujuh kalimat, ia terpandang mulia di sisi Allah dan Malaikat serta diampuni dosa-dosanya walau sebanyak besar laut.


1. Mengucap Bismillah pada tiap-tiap hendak melakukan sesuatu.

2. Mengucap Alhamdulillah pada tiap-tiap selesai melakukan sesuatu.


3. Mengucap Astagfirullah jika lidah tersilap perkataan yang tidak

patut di ungkapkan.

4. Mengucap Insya Allah jika merencanakan berbuat sesuatu di hari

esok.

5. Mengucap La haula wala kuwwata illa billah jika menghadapi
sesuatu tak disukai dan tak diingini.

menasihati itu utk muhasabah diri,menerima nasihat itu pembuka hati yang alpa....sama-sama kita saling ingat-memperingati....kadang-kadang apa yang kita nasihatkan pada orang lain akan "mengena" pada diri sendiri...disaat itu kita di "uji" masa itulah kita akan tahu kuat atau lemahnya diri kita....entri ini sekadar perkongsian dan renungan utk masa hadapan,tatkala diri bakal dilanda mehnah dan tribulasi....hidup ini PASTI dan MESTI akan diuji,kerana insan yang Allah sayang akan sentiasa dekat dengan Allah dan meminta pertolongan dariNYA,selain dari itu untuk kita sentiasa berkasih sayang denganNYA tanpa henti...

Muhasabah Memperbaiki niat,

Muhasabah menjana taubat,

Muhasabah menjadikan kita insan yang beringat....


Lihatlah sang mentari
Menyuluh luas bumi
Cahayanya menerangi

Begitu hidup ini
Sinarnya kan menanti…



Tiada ulasan:

Catat Ulasan